Monday, 17 March 2014

[CERPEN] *padahal cerpan* Au Ah Mau Kasih Judul Apa

Halo mblo? masih ngejomblo kek gue? haha jomblo sih boleh-boleh aja, tapi jangan sampe ngenes deh wkwk. Lama banget gak nulis di blog ini, udah lama dan sangat lama aku pikir udah karatan aja ini blog haha.

okey lu kenal aku kan manusia biasa yang banyak jerawat ini loh, dan nulis nulisan sok sok-an kaya oke gitu padahal sih enggak, oke kali ini aku mau corat coret ni blog biar naik deh trafiknya hehehe, dan kalau udah naik trafiknya blognya aku kasih link iklan terus dapet duit deh dari bloging. wkwk

Udah lama gak menulis di blog ini. Mungkin akhir-akhir ini aku lebih fokus pada memberbaiki mukaku yang penuh jerawat ini, Semenjak rambutku dipotong pendek gak tau kenapa malah jadi jerawatan. Dulu waktu rambut lagi panjang, gak ada jerawat gitu *ada sih tapi gak sebanyak sekarang*. Benda satu ini selalu membuatku jengkel. Memang tidak besar tapi kadangkala dia mengajak teman-temannya untuk nangkring di wajahku, dan rasanya sungguh-sungguh menggangu.

Teman yang tidak aku undang ini namanya jerawat. Wajahku sudah pas-pasan *menurutku*, ditambah jerawat dikanan dan kiri. Dengan semua hal ini lengkaplah sudah penderitaanku. Mungkin bagi remaja sekarang jerawat ini tidak begitu bermasalah, karena banyak dokter kulit yang tersedia, tapi bagiku, jerawat ini tetap termasuk sebuah masalah yang bisa disebut musibah.


ㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤInilah penampakan mukaku yang super duper kece badai ulalaaa~, jelek kan? emang jelek sob, aku gak mau menjadi orang yang terlalu ganteng sob, bisa-bisa di uber-uber nanti sama ‘MAHO’ beruntung lah aku gak ganteng dan juga gak jelek-jelek amat, standart nasional lah.ㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤㅤ 
Pertama rasanya jerawat-jerawat ini tidak begitu banyak, terakhir mereka menyerbu wajahku dengan cukup ganas. Ada yang tanpa malu-malu nangkring di pipiku, ada yang nemplok di jidatku. Bahkan yang paling kurang ajar ada yang berani bertengger di atas hidungku. Itulah yang membuat ku kehilangan kesabaran.

Tanpa berpikir panjang lagi dan tanpa berniat mencari solusi untuk berdamai dengan mereka, kusingkirkan dan bersikap perang dengan mereka. Dengan gamas kupencetlah jerawat yang kurang ajar itu dengan semangat. Sambil menahan sakit sampai keluar air mata, musuhku ini tetap kupencet sampai hilang. Itu pikiranku, Tapi apa hacur?, ternyata jerawat itu berhari-hari tetap nangkring dengan setia di sana. Bahkan semakin besar dan semakin bayak. Terakhir jerawat tersebut bahkan menjadi sebuah bisul di situ. Wah, lengkap sudah penderitaanku.

Jika diperhatikan apa yang terjadi pada diriku adalah hal yang sangat wajar. Aku adalah seorang remaja, hormon pertumbuhanku mulai berubah. Dan jerawat adalah salah satu hal yang menyertainya. Biasanya jerawat-jerawat itu suka hilang dengan sendirinya jika dibiarkan beberapa hari kemudian. Walaupun akan datang yang baru, tapi sesungguhnya mereka hanya numpang lewat saja. Dan semua itu adalah hal yang alami.

Tapi, pikiranku lah yang membuat para jerawat itu adalah musuh utamaku. memang benar apa yang sering di katakan oleh para bijaksana.
bila kita melawan musuh dengan kebencian maka tidak akan selesai, malah sebaliknya ia akan semakin memusuhi kita. menghadapi hal semacam itu seharusnya dengan cinta kasih.
Yap, gimana? apa kalian pernah ngalamin yang namanya jerawat? jerawat itu emang mengganggu! tapi semengganggu-mengganggunya jerawat, lebih mengganggu lagi orang yang pacaran di TL. Yah, kalo abege gitu sih wajar-wajar aje jerawat. Cuma jangan terlalu dianggap wajar ya, diurusin juga biar cakepan dikit. Karena menyayangi diri kita sendiri itu sama aje menyayangi apa yang diberi Allah SWT.

by the way anyway busway


Ngga kerasa yah, liburan udah mau selesai gitu aja, besok udah masuk kayak biasa lagi. Seneng sih bakalan ketemu temen temen lagi, tapi rasanya nggak rela juga ninggalin liburan kali ini, namanya juga anak sekolah, kalo libur pasti pengennya sekolah, eeehh kalo sekolah pasti pengennya libur. Ya begini nih ngga beda jauh kayak aku, udah lama liburan pengennya cepet cepet masuk sekolah, palingan juga kalo udah lama sekolah pengen libur lagi hehehe #normal :D
Aku mikir : No online again, just studying all the time
Secepat itukah ? 10 hari ? Gak kerasa sama sekali, sumpah. Secara ya, seingetku, aku barusan aja main futsal with HBCrew, padahal itu udah seminggu yang lalu. Gila, 'waktu' itu gak mengenal kata toleransi ya ? Kalo kenal kan, siapa tau si Waktu bisa kasih toleransi masuk sekolah wkwk,

Bayangke be?

  • Sekolah. PR ( 100 % anak sekolah benci ini ) 
  • Ulangan ( 100 % anak sekolah benci ini, apalagi kalo seluruh buku dimasukin ketas dan tas itu dikumpulin kedepan ) 
  • Tambahan pelajaran ( 100 % temenku mau kalo diajak minggat berjama'ah) 
  • Extrakulikuler *WAJIB* ( hampir 90 % temen aku kaga mau ikut extrakulikuler, secara hari minggu itu waktunya untuk bermales-malesan ) dan 
  • LES ( buat apa les kalo udah ada tambahan pelajaran coba? ) 
Walaupun, banayak juga di twitter bilang kalo :
"Liburan gue bosen banget"
Tapi tetep aja kalao udah mau masuk sekolah, pasti semua anak nge-tweet
"Liburan janganlah berlalu" atau "Need more holiday" dan sebagainya.

Aku heran. Ngapolah budaknyo mikir yang cak itu? Masalahnya, aku jugo pecak itu wkwk. Aku pun mencoba untuk tau *jangan bilang aku sok tau* penyebab gak mau masuk sekolah.

  • PR, liburan tanpa PR ? kayaknya mustahil deh.*kecuali libur kenaikan kelas* 
  • Ketemu guru killer. Yang ini alasan gue males masuk. Tapi, kalian tau dibalik semua itu ada sisi positif masuk sekolah loh yaitu ketemu sahabat. Yang ini sudah pasti. Ketemu orang-orang yang biasanya elo liatin mulu *contoh : cewek tekaje wkwk*

Kalo di pikir pikir liburan aku nggak ada special specialnya sama sekali, sumpah demi deh mendingan sekolah. Setiap hari anter jumput adek yang mau pergi dan pulang sekolah pecak tukang ojek bae jadinyo, Dirumah kalo nggak pantat sampe pegel pegel, mata sepet, males malesan cuma di depan laptop terus sorenya main bola kaki di lapangan parkir yang kami beri nama Stadion HBC wkwk, dengan bermodalkan sendal yang untuk dijadikan gawang permainan tetap menarik walaupun tidak ada wasit dan gawang yang menjulang tinggi. seperti kata Iwan Fals

Anak kota tak punya tanah lapang, Sepak bola menjadi barang yang mahal, Milik mereka yang punya uang saja, Dan sementara kita di sini di tempat parkir ini (Iwan Fals)

Minimnya lapangan sepakbola, jadi sebab kami mencari akal untuk bisa melampiaskan hasratnya menggiring bola. Tak heran, bila lapagan parkir BKOKMpun disulap jadi lapangan sepak bola wkwk

walaupun liburan itu membosankan, aku rela kok kalo liburannya ditambah. "AKU RELA !" Camkan itu ! Hm.. Aku bayangin, besok aku ketemu guru itu lagi, lagi, dan lagi, pecak inikah sekolah ? Seandainya guru aku sejenis Aiswarya Rai atau Sonali Bendre, aku rela gak liburan 1 tahun deh !
Besok udah masuk sekolah, mau diapain lagi coba ? Mau lo lawan ? Gimana caranya coba ? Kalo misalnya aku itu anaknya berani, aku udah dateng dateng ke Kantor Kepala Sekolah trus kuobrak-abrik kantornya, trus aku berdiri di atas meja Kepala Sekolah trus bilang

"Bruder, liburan tambahin satu minggu! Kalo gak, sekolah ini kubakar!" *wkwk ngayal tingat ndewo*

Haha, kebanyakan nonton serial TV nih, haha. Kesimpulannya, yang besok udah sekolah, ya udah lah.. Relain aja liburannya. Masih ada kok liburan berikutnya untuk digalauin lagi, haha. Yang besok masih libur

"Kampret lo ! Gak kompak banget" 

akhir kata aku mau bilang makasi yg sebesar-besarnya karna kalian udah ngeluangin waktu buat baca cerita pendekku yg super duper gaje *mato kau cerpen wkwk*

"Say goodbye to our beloved holiday ! Bye *tears*"

Romeltea Media
Aneka Resepku Updated at:
Get Free Updates:
*Please click on the confirmation link sent in your Spam folder of Email*

Be the first to reply!

Post a Comment

 
back to top